Oleh: macandunia | 16 22009pUTC05bUTCTue, 19 May 2009 13:17:33 +0000 2008

Kelompok Nasionalis, Militer, dan Kapitalis : Antara kolaborasi dan Kompetisi

Kelompok Nasionalis, Militer, dan Kapitalis : Antara kolaborasi dan Kompetisi

Maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya engkau dalam kebenaran yang nyata. (An-Naml : 79)
Maka berpegang teguhlah kepada wahyu yang diturunkan kepadamu. sesungguhnnya kamu berada dijalan yang lurus. (Az-Zukhruf : 43)

Saat ini kondisi bangsa Indonesia sangatlah menyedihkan, bencana terjadi disana sini, kemiskinan merajalela, busung lapar dimana-mana, banyak anak bangsa yang putus sekolah. Hal ini masih ditambah dengan beban kehidupan yang semakin berat, dengan dinaikkannya BBM oleh pemerintah. Sebagian kalangan mahasiswa merasa keberatan terhadap hal ini. Karena kebijakan yang ada didasarkan pada kepatuhan atas ajaran yang tertuang dalam ideologi neo-liberalisme. Yang terpokok dari ideologi neo-liberalisme adalah dikarantinanya peran sosial negara dan menjadikan pasar bebas sebagai kiblat dari semua transaksi ekonomi. kecenderungan ini membawa akibat serius bagi kehidupan mayoritas rakyat yang masih berada dalam krisis.

Kerasnya suara perlawanan ditingkat akar rumput ini telah memperluas wacana ideologi neo-liberalisme dan kapitalisme pada semua komunitas masyarakat sipil. Aksi penentangan yang tidak percuma mengingat saat ini, banyak kalangan mulai kembali menelaah, apa sesungguhnya yang ada di balik ideology neo-liberalisme dan kapitalisme global yang telah menguasai dunia saat ini. Kiprahnya pun tidak dipandang secara holistik. Dalam Sejarah tentang pergerakan modal tak lagi ditatap sebagai soal ekonomi semata akan tetapi juga ditinjau dari sudut politik, social bahkan persentuhannya dengan keyakinan agama. Dinamika konflik antara modal dengan negara saat ini menemukan babak baru dan melaluinya beberapa teori perubahan sosial.

Pada saat ini telah dirumuskan.dalam paparannya, Anthony Giddens menyatakan kalau modernitas disangga oleh kekuatan kapitalisme, negara bangsa, organisasi militer dan industrialisasi. Kapitalisme merujuk pada sejumlah prinsip struktural yang mendasari praktik akumulasi modal dalam konteks pasar produksi dan tenaga kerja yang kompetitif. Sedang negara-bangsa menunjuk ada prinsip struktural yang mengoordinasi praktik kontrol atas informasi, supervisi sosial dan pemata-mataan. Lalu militerisme menyangkut prinsip struktural yang mendasari praktik pengontrolan atas alat-alat kekerasan dalam konteks industrialisasi perang. Akhirnya industrialisme menyangkut prinsip struktural yang mendasari praktik-praktik yang bertujuan untuk mengubah alam atau pembangunan lingkungan non alami.

Keempatnya merupakan tulang punggung yang menghamba pada modernitas dan darinya proses transformasi sosial masyarakat bekerja. Dalam konteks perbincangan kali ini, kapitalisme kiranya menjadi sistem yang berkait-erat dengan proses berjalin-kelindanya modal. Kapitalisme membawa dunia pada sistem perekonomian yang tunduk pada norma serta aturan pasar. Terobosan kapitalisme adalah membentuk sistem pasar yang hegemonic. Dimana kekuasaan privat juga memiliki kemampuan untuk mencipta pengaruh pada kawasan publik. Mengapa kekuatan kapitalisme bisa sejauh itu dampaknya?

Adam Smith adalah peletak dasar pemikiran kapitalisme yang menjelaskan bekerjanya mekanisme hukum pasar atas dasar dorongan kepentingan-kepentingan pribadi. Karena kompetisi dan kekuatan individualisme dalam menciptakan keteraturan ekonomi.Melaluinya, kapitalisme melakukan klasifikasi antara nilai guna, dengan nilai tukar yang ada pada setiap komoditi. Ukuran riil dari nilai tukar komoditi, harus dilihat dari kondisi pertukaran, dimana ukuran riil dari nilai komoditi adalah kuantitas dari kerja yang berada dalam barang-barang lain yang dapat di pertukarkan di pasar.

Tokoh berikutnya yang penting adalah David Ricardo, yang melakukan kritik terhadap Adam Smith, terutama yang berkaitan dengan nilai komoditi. Menurutnya, nilai komoditi terdapat pada kerja manusia berikut bahan-bahan mentah dan alat-alat kerja. Ricardo menemukan bahwa komoditi yang dijual pada harganya, kira-kira akan setara dengan jumlah kerja yang diperlukan untuk memproduksinnya. Asumsinya satu-satunya nilai tukar, berawal dari jumlah kerja yang digunakan untuk memproduksi, Karenanya dari Ricardo-lah sifat parasit dari seluruh pendapatan yang tidak diperoleh dari kerja terbongkar, sebab darinya kelak akan ditemukan apa yang dinamai dengan nilai lebih dan kerja lebih.

Kedua ilmuwan ini menjadi peletak dasar bagi ideologi kapitalisme awal dan mereka hidup pada masa transisi dari ekonomi sub sistem menuju pada sistem ekonomi pasar, yang mengandalkan pada laba. Sejumlah ilmuwan kemudian memberikan pendasaran historis tentang masa peralihan kekapitalisme ini dengan ditandai oleh sejumlah indicator:pertama meningkatnya output pertanian yang bersamaan dengan pemisahan petani-petani dari tanahnya, kedua pertumbuhan produksi komoditi dan 5 Kalimat yang populer dari Adam Smith:
“Bukanlah dari kemurahan hati tukang daging, tukang bir atau tukang roti, kita mengharapkan mendapat makanan; melainkan dari penghargaan mereka atas kepentingan di mereka masing-masing. Kita camkan dalam diri kita, bahwa
bukanlah dari rasa kemanusiaan, melainkan dan rasa cinta terhadap diri-sendiri; dan tak akan kita berbicara pada mereka mengenai kebutuhan-kebutuhan kita bersama, melainkan atas dasar laba yang bisa mereka raih
( Lih Bonnie Setiawan, Peralihan Kapitalisme Di Dunia Ketiga).

Pembagian kerja, selajutnya akumulasi modal oleh pedagang dan petani kaya. Paul Baran menyatakan bahwa kapitalisme terbentuk ketika terjadi akumulasi modal dalam bentuk modal dagang yang kemudian menjadi dasar ekspansi Eropa dimana negara memberikan dukungan terhadap kompetisi. Dengan demikian, Baran melihat perkembangan kapitalisme sebagai perkembangan disatu wilayah dengan mengorbankan wilayah-wilayah lainnya. Baran berjasa dalam meletakkan dasar-dasar eksploitasi kapitalisme yang dilanjutkan oleh sejumlah teoritisi neo-marxis yang menjelaskan tentang bagaimana ekspansi kolonial ini telah membawa ketergantungan pada sejumlah negara.

Ekspansi kolonial ini juga memperkenalkan kemajuan dari organisasi militer, yang oleh Amartya Sein, telah membawa pada dua tingkat; pertama karakter massal tuntutan militer telah merangsang rasionalisasi proses produksi dan kedua tentara itu sendiri merupakan model bagi organisasi industri dan organisasi sosial. Tapi Perang Dunia II telah mendorong upaya untuk penyusunan kembali pemikiran ekonomi yang kemudian melahirkan ekonomi pembangunan, Gunnar Myrdal menyatakan gagasan pembangunan ini dilatarbelakangi oleh: pertama likuidasi kekuasaan struktur kolonial yang cepat, kedua adanya harapan akan perkembangan di negara-negara terbelakang itu sendiri, ketiga ketegangan internasional, yang memuncak pada perang dingin, yang membuat nasib negara-negara terbelakang menjadi keprihatinan kebijakan luar negeri.

Pasca Perang Dunia II ini telah membawa upaya beberapa negara, terutamaAmerika, untuk memimpin proses rekonstruksi. Instrumen untuk ini ada dalam program besar-besaran yang dinamai dengan Marshal Plan yang bertujuan ganda, pertama untuk menjalankan ekonomi dunia (menurut sistem Bretton Woods) dan menahan laju komunisme. Paling tidak, ada tiga pilar dibalik pemunculan teori pembangunan, yakni; pertumbuhan, perencanaan dan bantuan. Dalam pengertian Gramscian, tatanan dunia pasca perang yang memunculkan gagasan pembangunan ini sangat hegemonik. Mengingat, pertama secara gemilang AS berhasil mendefinisikan kepentingan korporasi ekonominya dalam sebuah kerangka global dan bersedia memikul beban kepemimpinan. Kedua kepemimpinan AS atas sekutu-sekutu Eropa tidak semata-mata dibangun di atas.dominasi ekonomi, politik atau keunggulan militer, tetapi lebih didasarkan pada konvergensi kepentingan dan sikap elite di negara-negara itu, dan semakin meningkatnya penerimaan visi internationalis liberal AS mengenai ekonomi dunia yang terbuka yang dirancang menguntungkan para pesertanya, meski tidak seimbang.

Tapi, proyek ini ternyata membawa kegagalan serius, sebagaimana yang dinyatakan oleh berbagai kalangan, pertumbuhan dengan tanpa pembangunan tetapi dengan kemiskinan. 1-1 Cheners menyatakan “sekarang jelas bahwa lebih dari satu dekade, pertumbuhan yang pesat di negara-negara terbelakang menghasilkan sedikit sekali. Keuntungan bagi sekitar sepertiga penduduknya”. Yang lebih berbahaya dampak dari adopsi kebijakan pembangunan adalah timbunan hutang yang ada di negara-negara berkembang. Karenanya, diperlukan sebuah strategi baru, yang kemudian dikenal dengan neo-liberalisme. Pada dasarnya neo-liberalisme adalah sebuah reaksi terhadap membesarnya peran negara yang menyebabkan kehancuran sistem pasar. Jalan keluar yang diusulkan oleh ideologi neo-liberalisme adalah melucuti peran negara dan mengembalikan semua transaksi ekonomi kedalam hukum pasar. Sehingga ketika Indonesia terjatuh pada krisis, neo-liberalisme memberikan beberapa penjelasan tentang sebab-musabnya.

Pertama krisis terjadi karena kebijakan makro yang diterapkan sehingga krisis dipandang dalam konteks balance of payment (depresiasi uang, jatuhnya nilai tukar) kedua financial panic yakni kepanikan nasabah Bank, ketiga Bubble Colaps atau model balon mengempis karena perilaku para spekulator, keempat moral hazarrd cyrisis terhadap institusi perbankan dan terakhir disoderly workout yakni kekacauan terjadi ketika peminjam tidak lancar. memprovokasi kreditor untuk berlomba dan memaksa likuiditas. Itu sebabnya kehadiran IMF menjadi diperlukan terutama ketika banyak negara tidak mampu membayar hutangnya kembali.

Semula Meksiko yang gagal membayar hutangnya yang jatuh tempo pada tahun 1982. IMF, pada saat Meksiko mengalami masalah, diperlukan untuk membantu menyelamatkan neraca pembayaran dan mengatur perundingan restrukturisasi utang dengan kalangan Perbankan International. Perannya menjadi kian penting saat Asia memasuki krisis terberatnya pada decade 1997 dimana IMF mencoba ikut memecahkan. Salah satu program IMF yang populer dinamakan dengan SAP {Structural Adjusment Program) yang didasarkan atas keyakinan bahwa sektor swasta lebih efektif, dinamis dan bereaksi lebih baik terhadap ekonomi pasar daripada sektor pemerintah. Karenanya IMF selalu mendorong setiap negara untuk berintegrasidalam pasar dunia melalui beberapa kebijakan, diantaranya :
pertama menurunkan nilai tukar mata uangnya agar lebih kompetitif,
kedua mengurangi hambatan-hambatan perdagangan sehingga mendorong industri lokal lebih kompetitif dalam menghadapi produk impor yang lebih murah,
ketiga memberikan insentif ekspor seperti keringanan pajak dan subsidi keuangan,
keempat merangsang investasi asing dengan menciptakan wilayah perdagangan bebas atau memberikan pembebasan pajak.
Di samping sejumlah program ini juga ada sejumlah bantuan yang berada di bawah program-program IMF yang tetap konsisten dengan paradigma utamanya, yakni mencebur dalam mekanisme pasar bebas. Peran IMF yang terpenting adalah melakukan liberalisasi finansial dan ini sepenuhnya mendapat dukungan penuh Amerika. Bill Clinton yang menetapkan ekonomi sebagai fokus kebijakan luar negerinya membentuk Dewan Ekonomi Nasional yang kedudukannya setara dengan Dewan Keamanan. Liberalisasi Finansial yang dipaksakan pada semua negara tentu memiliki efek yang membahayakan.

Ketika kebijakan Liberalisasi Keuangan ini mendapat dukungan besar dari NATO, yang memiliki tujuan untuk menyebar-luaskan keamanan dan stabilitas yang dinikmati Eropa Barat sejak Perang Dunia II ke Eropa Tengah dan Timur. Penyebarluasan tersebut akan menciptakan prospek yang bagus untuk menarik investasi. Bahkan Cohen menyatakan, strategi pemerintah untuk menentang “kekerasan dan instabilitas-instabilitas yang membahayakan nyawa manusia dan pasar”. Tentu kebijakan ini sudah tentu akan membawa dampak yang muram, terutama ketika dikaitkan dengan pendapat yang dikemukakan pertama kali oleh, John Maynard Keynes. Dikatakan, liberalisasi kapital akan merampas kemampuan negara untuk melaksanakan kebijakan ekonomi yang independen.

Keynes selalu menganggap pasar itu sesungguhnya bersifat irasional. Tetapi, nampaknya Amerika bersikukuh untuk tetap menyakini akan liberalisasi pasar. Dalam laporan sub-komite senat dikatakan, teologi yang menggerakkan sistem ini adalah keyakinan tak tergoyahkan terhadap pergerakan modal bebas tanpa batasan atau regulasi. Tujuan kebijakan AS adalah untuk memastikan keamanan dan mobilitas modal. Sebuah keyakinan yang mesin utamanya adalah IMF dan kekuasaan otoriter ini tentu memiliki, sejumlah kelemahan-kelemahan serius. Tentu ada sejumlah kelemahan-kelemahan yang ada dalam IMF saat menjalankan programnya. Kritikan utama yang selalu muncul adalah cara kerja IMF yang sangat tertutup dan andaikan ada informasi maka itupun informasi yang sangat sepele. Kritik lain adalah tidak adanya akuntabilitas dan evaluasi terhadap sejumlah program IMF.

Apalagi IMF selalu mengaku sebagai lembaga antar pemerintah sehingga tidak merasa perlu bertanggung jawab kepada publik. Akuntabilitas dan evaluasi tidak terjadi karena IMF selalu menghindar berurusan dengan wakil pemerintah dari kalangan yang lebih luas, dengan berdalih pada artikel V status-nya, yang menyatakan bahwa kementrian keuangan dan para pejabat Bank Sentral adalah pihak yang memiliki hubungan langsung dengan IMF. Di sisi lain pendekatan IMF terhadap persoalan tenaga kerja benar-benar mengacu pada pasar, fleksibilitas tenaga kerja akan memberi rangsangan bagi bisnis dan penanaman modal yang pasti akan mendorong kenaikan upah maupun perubahan iklim kerja. Jika negara terus berkembang.

Dampak pendekatan ini yang menyolok adalah melejitnya angka pengangguran. Selain itu juga yang tak kalah hebohnya, perhatian IMF pada perdagangan bebas dan pertumbuhan ekonomi yang mengandalkan ekspor telah ‘berhasil’ merusak lingkungan. Mengingat sejumlah kelemahan-kelemahan diatas itu pulalah maka ada kritik bahkan tuntutan untuk membubarkan saja institusi ini. Tuntutan yang makin mengeras ini telah mengetuk Washington untuk kembali memikirkan strategi penaklukan sejumlah gerakan oposisi. Diantara taktik yang diterapkan adalah :
1)Washington berusaha memecah-belah oposisi anti diktator dengan mendanai dan mengatur kelompok borjuis liberal sambil mengisolir dan mendemobilisasi gerakan-gerakan kerakyatan sayap kiri.
2)Washington mengkampanyekan transisi hasil negoisasi antara liberal borjuis dan militer yang akan mempertahankan kekuatan bersenjata,memperkuat kebijakan-kebijakan “pasar bebas” dan memperkenalkan pemilihan umum.

Kemunculan sejumlah ornop yang menggerakkan agenda demokratisasi sebenarnya dilandasi oleh motif itu, karenanya beberapa kalangan mulai menggulirkan beberapa kritik, yang berkisar pada; pertama ornop telah menjadi tempat berteduh yang nyaman bagi sejumlah intelektual yang ingin ‘bertahan hidup’, kedua kegiatan ornop telah menjadi komoditas yang berorientasi semata-mata pada proyek yang bisa ‘dijual’, ketiga ornop menjadi lowongan kerja tersendiri yang memiliki potensi untuk menampung tenaga kerja. Ringkasnya, gerakan ornop telah menjadi kekuatan proyek dan lama-kelamaan memang tidak lagi berorientasi gerakan.

Dalam kaitan inilah, proyek neo-liberalisme ditegakkan, ditengah lesunya gerakan kerakyatan dan buasnya kekuatan swasta yang hendak menggantikan kuasa dari pemerintah. Dengan mempertimbangkan itu semua, kiranya ada fungsi dimana ada mandat untuk melawan buasnnya kapitalisme global tersebut. Kelompok Nasionalis harusnya segera menyingsingkan lengannya untuk membebaskan bangsa ini dari belenggu dan ancaman kapitalisme global. Harusnya antara kelompok nasionalis dan militer yang katanya ideologinya persatuan dan nasionalisme berjuang untuk menyelamatkan bangsa yang hampir rapuh ini.

Tetapi dalam kenyataanya kita tahu semua antara orang nasionalis dan militer tidak bisa akur dan cenderung menerjemahkan nasionalisme kebangsaan secara sempit. Disaat seperti inilah terjadi pertengkaran dan berusaha untuk memegang kekuasaan tertinggi dinegara ini. Sedangkan disaat yang sama kaum kapitalis dengan enjoynya mengeruk harta benda Indonesia dengan sangat rakus. Para kapitalis ini tidak menyiakan-menyiakan peluang untuk merebut kekuasaan dan melakukan korupsi besar-besaran, melalui tender – tender dan memanfaatkan ketertekanan pemerintah oleh lilitan hutang, serta kapitalisme global. Yang jelas-jelas merugikan negara dunia ketiga.

Dari paparan sejarah diatas sesungguhnya udah jelas siapa musuh kita sesesungguhnya. Tetapi mengapa bangsa ini tidak segera melakukan konsolidasi, Untuk membangun negerinya yang telah dicabik-cabik oleh kaum kapitalis. Sudah saatnya kita sadar dan bangkit, bahwa sesungguhnya neo-liberalime dan kapitalisme global harus dilawan. Tentunmya bangsa ini harus mempunyai strategi yang jitu serta politik ekonomi yang mantap. Mari kita belajar dari hugo chaves (presiden Venezuela) dan fidel Castro (presiden Kuba) yang terang mengatakan bahwa kehancuran ekonomi dunia, serta kemlaratan dunia saat ini disebabkan oleh kedua ideology tersebut. Sedangkan sebagai dalangnya adalah Amerika dan sekutunya.

Dalam jangka panjang ekonomi Indonesia akan hancur dan kekuatan negara pun semakin lemah. Karena tidak mampu lagi menghidupi bangsannya sendiri. Para boneka-boneka amerika di indonesia, sebagai representasi kaum kapitalis. Terus mengeronggoti kekuatan negara ini, baik dari segi ekonomi, hukum, politik dll. Kaum militerpun pada saat yang sama tidak akan bisa berbuat banyak, karena mereka kesulitan mendapat bantuan dana untuk memperbaiki persenjataan yang lebih maju dan canggih. Lebih dari itu , bisa aja tank-tank perang, pesawat tempur, dan kapal perang nya tidak bisa berjalan. Karena pemerintah kehabisan cadangan devisa untuk mengimpor BBM dari luar negeri, yang disebabkan melonjaknya harga minyak dan meningkatnya kebutuhan dalam negeri akan minyak.

Sudah saatnya kaum muda memberikan alternatif solusi, dan mengobarkan kembali semangat nasionalisme dalam arti yang luas. Sehingga boneka-boneka kapitalisme yang di indonesia bisa kalahkan, dan bisa diseret kemeja hijau untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. Sudah saatnya pula militer pulang kebaraknya, tidak berpolitik untuk meningkatkan profesinalitasnya dalam hal pertahanan dan keamanan. Sehingga pada masa yang akan datang, musuh nyata kita neo liberalisme dan kaki tangannnya termasuk AS bisa kalahkan. Bangkit Indonesia bangun kembali, kejayaan mu dimasa lalu…!

Maka berpegang teguhlah kepada wahyu yang diturunkan kepadamu. sesungguhnnya kamu berada dijalan yang lurus.
(Az-Zukhruf : 43)
Maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya engkau dalam kebenaran yang nyata. (An-Naml : 79)
Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri (Ar-rad : 11)

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: